News

Sharing Bersama Startup Digital Lokal Kota Makassar di Online Session Communivation MDV

Diposkan

Usaha rintisan berbasis digital atau biasa kita sebut dengan startup digital saat ini memegang peranan dalam menumbuhkan perekonomian bangsa Indonesia. Terlebih di masa pandemi Covid-19 saat ini, startup digital tentunya memegang peranan dalam memenuhi kebutuhan masyarakat. Baik layanan untuk memenuhi kebutuhan pangan, transportasi, layanan telemedik, semua itu tidak lepas dari kiprah para pejuang digital yang memulai titk awalnya merintis bisnis rintisan berbasis digital.

Kota Makassar, menjadi salah satu kota dimana startup digital tumbuh dan berkembang. Satu per satu anak muda Makassar kini mulai membangun startup digital-nya dan memegang peranan dalam memberi layanan dan memenuhi kebutuhan masyarakat kota Makassar.

Communivation, salah satu program Makassar Digital Valley melalui meetup bulanan berbagi dan belajar bersama inovator kembali hadir di bulan ini. Mengusung konsep yang sama seperti bulan sebelumnya melalui Online Session mengingat saat ini kita masih dalam masa pandemi Covid-19. Communivation ke-11 kali ini mengangkat Digital local heroes : From Zero to Hero “You’ll Finally See The Truth, That A hero Lies In You” pada tanggal 28 Juni 2020, pukul 15.30 – 17.30 WITA melalui Video Conference.

Para sepaker yang berbagi dalam Online Session Communivation kali ini yakni Adi Saifullah Putra (Founder & CEO MallSampah Indonesia, Iqra Putra Sanur (Founder CleanUp Indonesia), Andi Azat Yusran (Manager Product Panganku), Abdurrazaq (Founder Helper Indonesia), Faisal Jabir (Founder Perawat.id). Moderator yang memandu acara Communivation ini, Fordyta Abubakar (Android Expert).

Adi Saifullah Putra yang merupakan Founder & CEO MallSampah Indonesia yang juga merupakan salah satu startup binaan Makassar Digital Valley di Indigo Creative Nation Batch I Tahun 2019 menekankan pentingnya anak muda yang ingin terjun dalam dunia digitalpreneurship untuk terus membenahi diri dengan terus menerus belajar, sesederhana membaca satu artikel sehari dan satu buku dalam sebulan karena menjadi founder startup tidak lain untuk memecahkan permasalahan yang ada di sekitar kita dan tentunya membutuhkan kita yang bisa terus bisa beradaptasi dengan perubahan yang dinamis di masyarakat.

“Saya pribadi awalnya aktif dalam komunitas sosial semasa di kampus, hal ini yang menjadi titik mula saya tertarik dengan sociopreneur. Memulai MallSampah itu pada tahun 2015 dengan sederhana sekali, hanya menggunakan website namun akhirnya di tahun 2019 merilis aplikasi untuk memudahkan transaksi pengguna dan akhirnya terus bertahan sampai saat ini karena sudah ada ratusan pengepul yang membutuhkan bantuan kami di MallSampah dan kami ingin semua orang memiliki akses untuk mendaur ulang sampahnya”, terang Adi Saifullah Putra saat berbagi di hadapan para peserta Online Session Communivation hari ini (28/06).

Founder Perawat.id, Faisal Jabir juga menekankan pentingnya bagi para startup untuk terus membuka diri belajar dan terus melakukan riset untuk mengembangkan produk kita agar bisa memenuhi kebutuhan para pengguna dan juga memberi dampak positif di masyarakat.

Lebih lanjut ditambahkan oleh Iqra Putra Sanur yang merupakan Bizdev CleanUp Indonesia, bahwa apapun latar belakang yang kita punya saat ini bukan menjadi penghalang untuk menjadi bagian dari memberi dampak kepada masyarakat karena membangun startup digital tidak lain untuk menyelesaikan permasalahan yang ada di masyarakat dan menjadikannya sebagai sebuah solusi yang berdampak positif bagi para penggunanya.

“Latar belakang keluarga saya itu PNS ya, setelah lulus dari Institut Pertanian Bogor memang sudah memutuskan untuk membangun startup digital berbekal pengalaman membangun bisnis konvensional sebelumnya, pada akhirnya melihat sampah ini menjadi segmen yang potensial di masa depan, akhirnya membangun CleanUp Indonesia sebagai layanan pengangkut sampah dan mulai berkolaborasi dengan mitra pengangkut sampah di tahun 2018”, jelas Iqra Putra Sanur.

Andi Azat Yusran yang merupakan Manager Product dari Panganku juga bercerita awal mula ia membangun Panganku sejak sering melakukan kegiatan mendaki gunung, ia melihat banyak petani selama di perjalanan dan melihat hal tersebut sebagai sesuatu yang potensial untuk di bawah ke kota.

“Jadi Panganku sudah mulai sejak tahun 2013, saat itu kami belum memiliki aplikasi, aplikasi Panganku kami bangun di tahun 2019 dan hal yang sebenarnya tidak kami sangka bisa mengalami kenaikan transaksi yang sangat signifikan di atas 100% di masa pandemi Covid-19 karena memenuhi kebutuhan masyarakat di kota Makassar dan sekitarnya, tambah Andi Azat Yusran.

Demikian halnya yang disampaikan oleh Founder Helper Indonesia, Abdurrazaq. Ia menyampaikan bahwa 17 Agustus 2018 menjadi titik awal Helper Indonesia membuka layanan di kota Makassar dan tidak menyangka ternyata yang awalnya hanya menerima 52 orderan dalam sebulan saat itu, bulan berikutnya karena orderan yang semakin tinggi, bulan berikutnya kami sudah ada mitra-mitra baru sesuai dengan pola kemitraan yang telah kami buat. Selain itu kami juga mencoba membuka layanan di kota Jakarta dan Bandung sebagai bahan riset kami. Akhirnya tahun ini kami memutuskan untuk membangun aplikasi Helper Indonesia untuk memudahkan proses yang berjalan karena kita melihat semakin banyak pengguna setelah riset di beberapa tahun terakhir.

Ibu S. Ariyani selaku General Manager Makassar Digital Valley menyampaikan apresiasi kepada para pembicara yang telah berbagi pengetahuan dan juga pengalamannya hari ini. Meski sesi kali ini masih diselenggarakan melalui Video Conference karena kita masih dalam masa pandemi Covid-19, namun semoga Online Session Communivation hari ini bermanfaat bagi kita semua. Selain itu inspirasi dari para pembicara harapannya dapat memicu semangat anak muda, khususnya di kota Makassar agar bisa menjadi bagian yang memberi dampak baik di kota Makassar melalui karya, seperti membangun startup digital ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *